Pembuangan Limbah Kecap di Keluhkan Warga Kp Paku Desa Sadeng, Polsek Leuwiliang Bersama Forkopimcam datangi Lokasi

banner 468x60

Radarjakarta.id | BOGOR – Warga Desa Sadeng Kecamatan Leuwiliang Kabupaten Bogor. berkerumun di gudang limbah kecap yang terletak di Kampung Paku Sekitar 30 orang, dipimpin oleh koordinator lapangan Iman, menyampaikan keluhan mereka terkait bau tidak sedap yang berasal dari limbah kecap di tempat tersebut sekira pukul 10.30 wib. Kamis, (30/05/2024).

Kapolsek Leuwiliang Kompol Agus Supriyanto SH,. MH,. menjelaskan terkait Adanya Protes warga ini dipicu oleh limbah kecap yang tidak kunjung diangkut sehingga menimbulkan aroma tidak sedap, mengganggu kenyamanan warga sekitar.

“Untuk mengamankan situasi, Polsek Leuwiliang mengerahkan lima personel, dibantu oleh tiga personel Koramil Leuwiliang dan lima personel Satpol PP Leuwisadeng.” Imbuhnya

Sebelumnya, Forkopincam (Forum Komunikasi Pimpinan Kecamatan) yang terdiri dari Polsek Leuwiliang Koramil Leuwiliang dan Kecamatan Leuwisadeng telah berkomunikasi dengan pemilik limbah kecap, Unyil.

Sejak Senin 27 Mei 2024, Unyil mulai mengangkut limbah menggunakan mobil pickup.

Namun, warga menilai proses pengangkutan terlalu lambat dan meminta penggunaan mobil truk agar limbah bisa segera diangkut.

Menanggapi permintaan warga, Polsek Leuwiliang segera menghubungi Unyil, yang kemudian menyanggupi untuk mencari truk. Sekitar pukul 15.00 WIB hari ini, truk tersebut dijadwalkan tiba untuk mengangkut limbah kecap.

Melihat truk akan datang, sebagian besar warga mulai meninggalkan lokasi, menyisakan sekitar lima orang yang tetap menunggu di tempat.

Hingga pukul 13.15 WIB, situasi tetap aman dan kondusif, meskipun warga masih menunggu kedatangan truk untuk memastikan pengangkutan limbah berjalan sesuai rencana.

Kapolsek Leuwiliang Kompol Agus Supriyanto pun menyatakan, “Kami berusaha merespons keluhan warga dengan cepat dan berkoordinasi dengan pemilik limbah untuk mempercepat proses pengangkutan. Kami akan terus memantau situasi agar tetap kondusif, sampai berita ini diturunkan situasi sudah aman warga pun bubar dan akan kami pantau dalam menertiban dari pihak pengelola untuk segera di rapihkan. Tandasnya. | Machrudin*

banner 300x250

Pos terkait

banner 468x60